Ngentot Tante Tante Karyawan Pabrik

Senin, Januari 23rd, 2017 - Cerita Sex Karyawan, Cerita Sex Tante
itil management

Ngentot Tante Tante Karyawan Pabrik – Cerita sex ini mungkin terjadi sekitar 3 tahun yang lalu waktu gua masih belum punya anak. Gua kerja di salah satu pabrik pengolahan kertas di salah satu kota. Bagian gua cuman benerin mesin ga beres dan sedikit ngatur karyawan. Intinya tugas gua mastiin produksi bjalan lancar. Maklum pabrik kecil yang jumlah karyawan ga lebih dari 200 orang. Jadi penampatan tugas karyawan tidak jelas atau bahasa kasarnya serabutan.

Foto Ngentot Tante Tante Karyawan Pabrik

 

Ngentot Tante Tante Karyawan Pabrik

Cerita Ngentot – Salah satu bagiannya adalah bagian packing. Dibagian ini umumnya dikerjain sama 3 orang Cewek Atau lebih tepatnya Tante Tante karena ke 3 tiganya udah bekeluarga.

Salah satu tante tersebut sebut aja Leni. Gua biasanya manggil nya Mbak. Mbak Leni ini di pabrik terkenal sedikit genit ma karyawan-karyawan cowok. Dari tingkah lakunya atau dari cara bicaranya.

Dia sering mengenakan pakaian ketat yang mempertontonkan kemolekan bodynya. Biasanya dia suka pakek kaos yang ketat dan transparan atau celana tipis yang hanya lengket di kulit. Jelas dia ga mau dibilang kalau sebenernya dia udah ga muda lagi.
Kerena pabrik kita ga mau ngeluarkan duit buat nyeragamin karyawannya. Jadi karyawan bebas mengenakan baju punya masing2.

Umur Mbak Leni kira-kira 5 sampai 10 tahun lebih tua dariku. Walau menurutku Mbak Leni sudah ga muda lagi, tapi gua salut dengan body yang dia punya. Tubuhnya masih siset, payudaranya juga besar membusung. Gak tau deh ukuranya berapa. Bisa dibilang cantik untuk wanita seumuran dia.

Dari yang gua denger dari anak-anak, dia janda anak 2 ditinggal kawin lari suaminya ma cewek laen. Entah dari sononya atau karna itu dia jadi kaya gitu..

Gua sebagai atasan dia dikit banyak sering ngobrol ma dia sembari mastiin kerjaanya lancar. Dari situ juga gua jadi akrab ma dia.. ya walaupun sama semua karyawan juga begitu..

Ceritanya tu gini…
Pada suatu hari yang cerah, matahari bersinar terang. Burung burung bernyayian.. Huuufff.. Ga beda ma hari2 sebelumnya…. Kerjaan gua cuman itu-itu aja. Sukur dah.. Akhir-akhir ini jarang banget mesin rewel, jadi kerjaan gua banyak nyantainya.

Nah tu kira-kira udah tiga jam produksi jalan, waktu gua masuk kantor ke depan, gua kaget ada Mbak Leni di sana. Selidik punya selidik bilangnya dia lagi ga enak badan..

” Lho mbak, Kok di sini..? Ngapain..?”
” E… Anu mas.. Ini lagi ga enak badan, kepala rasanya pusing banget tadinya mau minta obat ma Mbak Reni.”
” lha terus..?”
” Obat pusingnya habis, jadi ni cuma pakek balsem aja nih.” jawabnya sambil cengengesan
” Masuk angin?”
” Mungkin aja mas”
” Makanya, kalo malem bobo bajunya di pake… Jangan dilepasin semua.” candaku.
” Yaelah Mas, bisa aja.. Emang bobo ga pake baju ngapain, suami juga ga punya.” sambil tertawa
” Ya sapa tau aja ada yang nemenin..”
” Ya nggak lah Mas. kasian ma anak2.”
” Lha teruss kalo kepingin..?” pancingku
” Ya swalayan lah.. Orang ga ada yang bantuin..”
” Swalayan? Apa aja ada dong..?” tanyaku sedikit menjurus.
” Iya banyak dong. Susu ada, bakpao juga ada..yang gak ada cuman satu..”
” Apa mbak?”
” Sosis..” jawabnya
” Hahaha.. ” aku cuman bisa ketawa dijawab gitu. Aku nggak mau pembicaraan ini keterusan. Jaga image bro.

Jujur awalnya gua ga ada minat ma Mbak Leni. Tapi terus terang gua seneng banget godain, apalagi nyrempet2 ke masalah begituan. Ditambah dianya juga nyantol banget, jadi langsung yahut kalo bicara masalah begituan. Cuman… gua tau bates. Soalnya dari yang gua denger, dulu pernah ada yang salah paham ma dia terus malah panjang urusanya. Sampe bawa-bawa ketua RT segala..hahaha

” Lha terus udah baikan belum badanya.?” tanyaku
” Ga tau nih mas kok ga ilang2 ya pusingnya.?”
” Sebenernya aku pinginnya pulang mas, soalnya ga enak kalo di sini ga kerja cuman ngrepotin temen aku aja…”
” Ya terserah mbak aja deh, eman kuat pulang kaya gitu?” tanyaku
” Lha itu juga mas.. Tadi aku kesininya dianter anakku yang gedhe sekalian di berangkat sekolah. Nggak mungkin kan aku panggil dia biar bolos dan jemput aku.?”
” Ya udah bentar, mbak tunggu sini aja biar aku cariin yang bisa nganter mbak..”

Hedeh.. Kox gua jadi ikut2an pusing ya mikirin ini orang.?

Sialnya setelah gua muter2 nyari2 yang bisa nganter Mbak Leni ga ada yang bisa. Maklum jam segini jam lagi pada sibuk2nya.

” Siapa mas yang bisa nganterin aku..?” tanyanya ketika aku kembali ke dalam.
” Sorry mbak ga ada yang lagi nganggur. Ada juga cuman saya nih yang lagi ga ada kerjaan. Tapi kalo saya tinggal, anak2 gimana?” sedikit nunjukin niat baek sambil berharap dia menolak hahaha…
” Tolongin dong mas, kan ada Mas Bekti.(si bekti tu asisten gua gan). Nanti mas nganternya sampe rumah kakak aku aja mas, deket kok.” jawabnya malah jadi ngarep.
” Ya udah lah, ayo ” sambil aku keluar nyiapin tunggangan bebekku.

Akhirnya kena juga aku direpotin ama ni orang. Sabar. Sabar. Niat baek, moga-moga dapet pahala. Pikirku sekalian refresing. Bosen tiap hari kerjaan ngerjain hal yang sama.

Dengan sepeda motor kubonceng Mbak Leni menuju rumah kakaknya. Dengan menghadap depan dia duduk dekat sekali dengan tubuhku. Payudaranya yang besar menekan hangat di punggungku. Tangannya tanpa malu-malu memeluku. Aku pikir tidak apa-apalah toh memang saat ini di lagi tidak enak badan. Tapi gua yang tadinya hanya berniat menolongnya jadi tak bisa konsentrasi mengemudikan kendaraan.

Jujur, sampe detik itu gua ga kepikiran bakal macem-macem ma ini tante. Sebenernya bisa dibilang Mbak Leni lumayan sih. Biar udah punya 2 anak, tapi bodynya masih oke. Wajahnya juga manis putih, mungkin ada sedikit darah turunan cina, ga tau dari moyang dia yang mana. Umurnya juga ga tua-tua amat. Anaknya yang gedhe baru masuk SMP kelas 1 sedang yang bungsu masih kelas 5 SD. Tapi walau ada sedikit nafsu kalu lagi ngobrol ma dia sungguh aku masih tau batesan. Dan lagi aku juga udah punya Istri.

Sekitar 2km kita jalan udah hampir nyampe dirumah kakaknya. Apesnya rumahnya terkunci. Gak ada orangnya gan.

” Gimana mbak.? Mau sampai sini aja?”
” Ya udah mas, mas anterin aku sampe rumah aja ya..? Tolongin ya..?” rengeknya.
” Jauh ga?”
” Nggak jauh kok, deket. Cuman di desa P******o aja”
” Ya udah, ayo…” jawabku sedikit malas.

Sialan ini orang gua dikibulin. Batinku. Ternyata rumahnya jauh banget. Yah walaupun gak nyampe sejam akhirnya nyampe juga dirumahnya, tapi sebenernya gua males direpotin.

Setelah nyampe, gua dipersilahkan masuk. Tadinya gua mau langsung balik gan, tapi Mbak Leninya ngelarang.

” Udah mbak Aku mau balik aja., ga enek diliat ma atasan..”
” Tuggu bentar to mas.. Temenin mbak bentar aja..”

Rumahnya lumayan gedhe dengan halaman yang cukup luas jadi agak berjauhan dengan tetangganya. Cuman dilihat dari kondisinya masih setengah jadi.

” Bentar tak ambilin minum ya mas.?” tanyanya
” Iya terima kasih.” tanyaku
” Anggep aja rumah sendiri mas. Kalo pagi anak2 sekolah, tetangga juga pada kerja. Jadi mas tenang aja. Mas tunggu sini bentar ya.” sambil mempersilahkan gua duduk.

Sebentar kemudian dia balik sambil bawa teh manis. Setelah itu duduk di kursi panjang sebelah gua.

” Ayo mas diminun tehnya, santai aja mas kan masih pagi ini.” Sambil tangannya ditaruh diatas paha gua.

Gua sebagai lelaki secara naluri ngefek dibegituin. Langsung bengong deh ngliatin Mbak Leni.
” I..iya mbak..” sambil mindahin tangan dia dari paha gua.

Selanjutnya gua minum deh itu teh bikinan dia, saat itulah tangan Mbak Leni langsung balik lagi ke atas kaki gua, tapi bukan di paha lagi gan, sekarang malah langsung di atas konti gua. Biarpun masih dari luar celana, tapi gua kaget banget. Hampir aja gua muntahin itu teh yang masuk ke mulut gua. dianya malah nglihatin gua terus. Pandangan matanya sayup, kayak nahan nafsu banget.

Gua minum itu teh bikinan Mbak Leni, saat itulah tangan Mbak Leni langsung balik lagi ke atas kaki gua, tapi bukan di paha lagi gan, sekarang malah langsung di atas konti gua. Biarpun masih dari luar celana, tapi gua kaget banget. Hampir aja gua muntahin itu teh yang masuk ke mulut gua. dianya malah nglihatin gua terus. Pandangan matanya sayup, kayak nahan nafsu banget.

Tangan Mbak Leni sekarang malah bergerak ngelus-ngelus konti gua. Diperlakuin kaya gitu, langsung aja si dedek bangun. Mengembang kaya kue di masukin ke oven.
Anehnya kali ini gua ga bisa ngelawan atau menolak perlakuan Mbak Leni. Ya Tuhan.. Cobaan apa ini..? Gua ga bisa apa2 selain bisa mringis2 dan nggelinjang2 ngrasain konti gua di elus2. Entah setan dari mana yang merasukiku. Gua gak kuasa ngelawan nafsu birahi yang perlahan menggerogoti pertahananku.

” Gedhe juga ya sosis punya mas Indra..? Pasti Mbaknya selalu puas di entot mas Indra..”

Sebenernya batang gua ga gedhe2 amat gan, ukuranya normal2 aja. Masih kalah ma rudal punya pemain2 video di forum semprot ini. Tapi gak tau kenapa Mbak Leni bilangnya begitu. Atau karena selama ini lawan mainnya lebih kecil dari punyaku..?

Perang batinpun terjadi. Sebelah pingin gua hentikan kegiatan ini dan langsung kabur dari situ, sebelahnya lagi nahan gua biar nikmatin apa yang di belakuin Mbak Leni ke gua. Hingga akhirnya gua cuman bisa pasrah. Ngalah. Apapun yang bakal terjadi nikmatin aja. Urusan nanti dipikir belakangan.

” Aduh mbak…” kataku ketika konti gua mulai terasa sakit karna kena celana yang semakin sempit.
” Kenapa mas.., sakit ya?” Tangannya kini berani melepas kancing dan resleting celana gua dan langsung mengeluarkan konti gua.

Sekarang tangan Mbak Leni langsung bersentuhan dengan kulit super sensitif si batang kenikmatan gua.
Saat itu juga gua langsung lupa kalo gua udah punya istri. Persetan dengan kerjaan, persetan dengan iman yang udah gua jaga selama ini. Semuanya luluh lantak, berganti dengan birahi yang semakin memuncak.

” Mas.. Tolongin aku ya..? Aku pingin banget mas di entot mas Indra.. Memekku gatel banget rasanya tiap lihat mas..”
Tanganya kini menuntun tanganku untuh diarahkan ke mekinya walau masih berbalut celana leging tipis yang dia kenakan.

Aku cuman bisa diam aja menikmati masa2 ini. Sambil menggaruk2 lembut meki Mbak Leni dari luar celananya (haha katanya dia tadi gatel gan, makanya gua garuk).

Aku menyerah. Perlahan kudekatkan wajahku, dan kucium bibir Mbak Leni. Mata Mbak Leni terpejam, mulutnya terbuka, dan lidahnya menari-nari bersama lidahku.

Kemudian perlahan Mbak Leni menurunkan kepalanya dan mulai melumat konti gua. rasanya seperti kena setrum seribu watt. Merinding sekujur badan.

Mbak Leni melumat dengan lihainya. Disedot, dijilat. Kepalanya naik turun seakan menikmati banget konti gua.

” Pindah ke kamar yuk Mas..?” saat dia berhenti sejenak.

Bagai kerbau dicocok hidungnya, dengan celana yang masih sedikit turun gua ngikut aja saat tangan gua di tarik ke arah kamar dia di belakang.

Sampai sana tangan gua ditarik dan langsung gua di dorong terlentang dia atas kasur Mbak Leni. Bagai singa yang udah kelaparan celana gua di tarik hingga tinggal kaos aja yang nempel di badan. kemudian langsung diterkam kembali deh konti gue yang kini udah mengacung sempurna.

Sumpah enak banget rasanya si oral macam gini. Sungguh lihai Mbak Leni memperlakukan konti gua. Disedot2, dijilatin dan diurut-urut dengan tangannya Dan yang lebih bikin gue ga kuat, saat dia mengangkat kaki gua dan dijilatnya dari dubur naik ke atas sampai kantung telur konti gua, berulang-ulang. Rasanya…wuiihh

” Aaahk….” tek tertahan, akhhirnya lenguhan keluar dari mulutku.

Sejenak dia berhanti dan dilucutinya semua pakainya sendiri. Dari kaos hadiah partai apalah. BH, hingga celana dan CDnya.

Waow.. Bisa dibilang body telanjang Mbak Leni ga jauh beda ma body Istri gua. Biarpun udah beranak 2, tapi pinggangnya masih singset. Pinggulnya juga mantab. Yang bedain mungkin cuman susunya yang sedikit kendor walau tak terlihat karena tertutupi oleh ukuranya yang super.

Sambil tersenyum dia meninddih badanku dan mencium bibirku. Kami berciuman dan beradu lidah dengan sangat lincah. Lidah Mbak Leni menari-nari di dalam mulutku. Dan dengan sejenak disedotnya lidahku sambil di mainkan dengan lidahnya dalam mulutnya.

Tanganku mulai berani merangkul tubuhnya dan salah satunya meremas-remas buah dadanya.
Sejenak kemudian dia duduk dan mulai mengarahkan konti gua ke arah mekinya. Dengan sekali hentakan terbenamlah semua batang kenikmatan gua dalam meki Mbak Leni.

” Aehm..” rintihmya sambil kepalanya mendengak ke atas saat kontiku mulai memasuki lobang nikmat Mbak Leni.

Langsung deh gua kelejotan nahan nikmat. Rasanya basah dan hangat, dan didalam sana rasanya meki Mbak Leni memijit-mijit seluruh bagian konti gua.

Mbak Leni diam sejenak kemudian mulai bergerak naik turun dengan tangannya bertopang pada tempat tidur.
Rasanya nikmat banget..
Kedua tanganku dipegang dan diarahkannya untuk meremas kedua payudaranya yang kini terlihat putingnya yang berwarna hitam kemerahan mengeras dan mengacung dengan indahnya.

Sejenak kemudian dia sedikit membungkuk dan ganti kepala gua dia jambak dan diarahkan ke payudaranya.
Dirangkulnya kepalaku dan ditekan kearah payudaranya yang montok dan besar itu. Langsung aja ku kenyot dan kumainkan puting payudara Mbak Leni. Bergantian kiri dan kanan, sambil tanganku masih meramas remas payudara besarnya.

Kenikmatanya sungguh tak bisa di lukiskan. Kadang dia bergerak lambat, lalu bergerak sangat cepat. Kadang maju-mundur kadang berputar-putar. Akupun mulai mengimbangi gerakannya dengan sedikit bergoyang di bawah keganasan Mbak Leni yang sedang mengamuk di atas tubuhku.

”Ah…Oh..ah.. ” hanya kata-kata itu yang keluar dari mulut kami berdua. Selain suara cplak..ceplok..ceplok akibat beradunya konti gua dengan meki Mbak Leni

Tak lama gerakanya semakin cepat..cepat.. dan dengan sekali hentakan ditekanya mekinya kearah kontiku serta dia menekan erat kepalaku di kedua payudaranya.
Sesak. gua hampir ga bisa nafas, tapi di bawah sana terasa seluruh urat konti gua di sedot dan di pijat lembut dalam meki Mbak Leni. Dan kurasakan ada cairan yang keluar dari meki Mbak Leni. Rasanya hangat sedikit panas mengalir hingga membasahi perutku dan langsung meluncur kebawah ke arah kasur.

Rupanya Mbak Leni udah nyampe orgasmenya. Banyak banget airnya. Istri gua aja belum pernah keluar sebanyak itu.

Mbak Leni kemudian berbaring di sampingku. Dan menarik tubuhku ke atas tubuhnya. Kesempatan ini ku gunakan untuk melepas atasanku dan kemudian kami kembali berciuman dengan mesranya.

” Enak banget mas. Kontol mas keras banget..”.bilangnya.
Aku hanya tersenyum dan mulai memasukkan konti gua ke lubang meki Mbak Leni. Resanya sangat licin gan. Mungkin karena cairan di tadi..

Dengan semangant 1945 mulai kupompa maju mundur tubuh telanjang Mbak Leni. Payudara Mbak Leni borgoyang-goyang naik dan turun menari dengan indahnya. Tanganku masih sempat menggerayangi tubuhnya dan berhenti di atas payudaranya serta mulai meremas-remas keduanya. Mbak Leni pun bergoyang-goyang meliuk-liukkan pinggulnya melebihi goyanganku.

Plak..plok…plak..plok suara yang ditimbulkan kami berdua.
Badan terasa sangat panas keringat mulai mengalir. Badan kami berdua bagai bermandi keringat. Tapi aku tak memperdulikan semuanya. Aku memeluk dan menggoyang tubuh telanjang Mbak Leni dengan cepatnya.

Saat ada sesuatu yang mulai mendesak terasa di kontiku aku berhenti sejenak sekedar melemaskan otot dan menahan sekuat tenaga agar tak keluar hingga kenikmatan ini tak akan segera berakhir.

” Kenapa mas…? Capek ya..? Masa masih muda kok loyo.”ejek Mbak Leni sambil senyum2. Dan masih menggoyang pinggulnya.

Busyet dah ini tante. Gedhe banget nafsunya. Sampe2 gua sebagai lawanya tak di beri kesempatan menarik nafas walau sejenak.

Kemudian Mbak Leni berpindah posisi dan menungging di hadapanku. Diarahkanya mekinya yang berjembi lebat itu padaku. Terlihat bibir mekinya berkedut-kedut dan basah oleh pelumas alami kami berdua.

Langsung kuarahkan kontiku ke arah meki Mbak Leni dari belakang dan kupompa se nikmat mungkin. Wow..
Dalam posisi ini meki Mbak Leni terasa sangat nikmat. Terasa sangat sempit hingga pijatan diseluruh area konti gua semakin terasa. Apalagi ditambah gerakan pinggul Mbak Leni yang meliuk-liukkan pantatnya menggesek-ngesek maju dan mundur.

Tak lama dalam posisi doggy tersebut, hanya sekitar 10 menit pertahananku hampir jebol. Kubalik tubuh Mbak Leni dan kembali keposisi dimana dia kutindih dengan badanku.

Dengan cepat kukocok mekinya sambil kupeluk erat tubuhnya. Cepat..cepat dan semakin cepat
Dan akhirnya kuledakkan semua spermaku di dalam rahim Mbak Leni.

” Aohh… Ehm…. ” rintihku saat itu sambil merasakan nikmat yang teramat sangat.

Mbak Leni pun yang memahami hal itu juga memelukku dengan erat. Kurasakan di bawah sana meki Mbak Leni juga memijit mijit kontiku. Terasa sangat becek dan basah di dalam meki Mbak Leni. Semua spermaku beradu dengan cairan mekinya merembes mengalir melalui celah2nya. Sungguh nikmat kurasakan persetubuhan ini.

Setelah semuanya berakhir kamipun segera berbenah diri.
” Makasih ya mas.. Pusingku jadi hilang kerena mas.”

Oo.. Jadi dia tadi pusing karena ga ada batang yang mengocok mekinya.. Baru paham aku sekarang. Akupun segera berpakaian dan berpamitan balik lagi ke pabrik.
Saat gau mau pergi masih sempatnya Mbak Leni menarik tanganku dan mencium bibirku dengan ganasnya.
Akupun meladeni apa2 yang jadi kemauanya.

Beberapa hari kemudian setelah kejadian itu Mbak Leni keluar dari kerjaanya di Pabrik. Dan terakhir kudengar dia nikah lagi dengan seorang duda dan udah punya anak lagi. Ga tau itu anak siapa…

Pencarian terkait:

  • ngentot tante
  • ngentot tante tante
  • cerita gairah stw
  • foto ngentot tante
  • foto tante ngentot
  • tante tante ngentot
  • gambar ngentot tante
  • gambar tante ngentot
  • foto ngentot tante tante
  • ngentot dengan tante tante
itil serviceitil foundation
Ngentot Tante Tante Karyawan Pabrik
by : | 5